Apa itu plug-in hybrid, atau PHEV?

admin@start

Ada banyak jenis mobil ‘berlistrik’, termasuk hibrida (kadang disebut ‘hibrida penuh’ atau disingkat ‘HEV’ untuk ‘kendaraan listrik hibrida’), hibrida ringan (kadang disingkat ‘MHEV’ untuk ‘listrik hibrida ringan’ kendaraan ‘) dan kendaraan listrik baterai (kadang disingkat ‘BEV’ untuk ‘kendaraan listrik baterai ‘atau hanya disebut ‘mobil listrik’).

Ada juga hibrida plug-in (kadang-kadang disingkat ‘PHEV’ untuk ‘kendaraan listrik hibrida plug-in’), yang dijelaskan dalam artikel ini. Seperti semua hibrida, mereka menggabungkan mesin pembakaran internal dengan motor listrik dan baterai, tetapi tidak seperti hibrida ‘penuh’, mereka harus dicolokkan untuk mengisi daya secara teratur agar dapat beroperasi sebagaimana mestinya.

Baik hibrida non-plug-in dan plug-in dapat menggunakan motor listrik saja, mesinnya sendiri, atau keduanya bekerja sama untuk menggerakkan mobil, tetapi baterai plug-in yang lebih besar memungkinkan motor listrik digunakan untuk jarak yang lebih jauh. – biasanya 20 hingga 30 mil atau lebih, dibandingkan dengan hanya satu atau dua mil untuk non-plug-in.

PHEV menempati jalan tengah antara kendaraan baterai-listrik dan hibrida penuh. Perbedaan praktis utama antara mereka dan kendaraan baterai-listrik adalah bahwa mereka dapat terus mengemudi setelah baterai mereka benar-benar habis, dengan mengandalkan mesin pembakaran internal saja untuk memutar roda.

Lihat Juga: Sewa Rental

Bagaimana cara kerja PHEV (plug-in hybrid)?

Hibrida plug-in umumnya memiliki baterai yang terhubung ke motor listrik, dengan baterai lebih besar daripada yang Anda dapatkan di ‘hibrida penuh, tetapi lebih kecil dari yang Anda dapatkan di mobil listrik murni.

Mitsubishi Outlander PHEV misalnya, memiliki baterai 13.8kWh. Plug-in juga dilengkapi mesin pembakaran internal, yang biasanya berbahan bakar bensin, tetapi kadang-kadang bisa berupa diesel, seperti dalam kasus hibrida Mercedes C-Class dan E-Class.

Baterai PHEV diisi dari jaringan yang berarti Anda perlu mencolokkan kendaraan ke stopkontak rumah tangga biasa, kotak dinding rumah, atau titik pengisian daya publik. Biasanya, motor listrik melakukan semua penggerak pada kecepatan yang lebih lambat, sampai baterai habis atau Anda membutuhkan kecepatan dan akselerasi yang cukup untuk mesin bensin untuk bangun.

Digerakkan dengan lembut, PHEV biasanya dapat berjalan sejauh 20 hingga 30 mil atau lebih dengan tenaga listrik, setelah itu mesin pembakaran internal mengambil alih. Beberapa model yang paling baru diluncurkan, seperti plug-in BMW X5 dan Mercedes GLE, memperluas jangkauan ini hingga lebih dari 50 mil atau lebih.

Namun, baterai tidak harus kosong agar mesin bisa hidup. Hal ini dapat terjadi jika motor listrik terlalu dingin atau terlalu panas, atau saat fitur yang menyedot banyak daya seperti pemanas atau AC dihidupkan.

Cek Juga: Sewa Mobil Jakarta

Keuntungan dan kerugian hibrida plug-in (PHEV)

Hibrida plug-in mengatasi salah satu kekhawatiran besar pembeli tentang kendaraan listrik, yaitu jangkauan. Banyak yang ingin beralih ke mobil listrik mungkin khawatir tentang seberapa jauh mereka bisa naik mobil listrik murni dan waktu yang diperlukan untuk mengisi ulang baterai hingga penuh.

Dengan PHEV, seperti yang disebutkan di atas, mesin pembakaran internal mengambil alih dari motor listrik ketika baterai habis. Tetapi banyak perjalanan dan tugas harian pengendara Inggris dapat dengan mudah dilakukan dalam mode listrik. Dan untuk perjalanan yang lebih jauh, Anda tidak perlu khawatir baterai akan habis, karena mobil secara otomatis beralih ke mesin pembakaran internal.

Namun, ada beberapa kekurangannya. Karena hibrida plug-in secara efektif memiliki dua powertrain berbeda, bobotnya lebih berat daripada mobil konvensional. Hal ini berpengaruh pada kualitas kendara, dengan hibrida plug-in sering kali terasa lebih berat dan lebih keras daripada kendaraan bermesin pembakaran internal murni, terutama di jalan yang lebih buruk.

Mungkin juga sulit untuk mencapai angka penghematan bahan bakar yang diklaim untuk hibrida plug-in, yang sering kali mencapai tiga angka. Bergantung pada gaya mengemudi Anda, jarak yang ditempuh dan seberapa mudah Anda dapat mengisi ulang baterai di malam hari, Anda mungkin melihat lebih dekat ke 30 atau 40mpg.

Bagaimana cara mendapatkan hasil maksimal dari PHEV saya?

Sama seperti mobil listrik biasa, ada banyak cara untuk memaksimalkan jangkauan baterai plug-in Anda. Cobalah untuk berakselerasi dengan mulus dan stabil saat dalam mode listrik penuh. Akselerasi dan pengereman yang cepat akan mengurangi jarak tempuh. Pertimbangkan juga untuk mematikan fitur seperti AC jika Anda tidak benar-benar membutuhkannya, karena ini juga menarik arus dari baterai.

Hal lain yang bisa membuat perbedaan adalah kondisi dan tekanan ban. Ban yang dipompa dengan benar mengurangi hambatan jalan dan karenanya berarti mesin atau motor listrik Anda (atau keduanya) tidak harus bekerja cukup keras untuk menggerakkan mobil ke depan.

Baca Juga: Rental Mobil

Bagaimana cara saya mengisi daya PHEV?

Anda mengisi daya PHEV dengan cara yang sama seperti Anda mengisi daya mobil listrik. Hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah memastikan Anda mengetahui jenis steker yang dibutuhkan mobil Anda. Kebanyakan PHEV datang sebagai standar dengan steker Tipe 2.

Di rumah, Anda dapat menggunakan soket tiga pin standar untuk mengisi daya PHEV Anda, tetapi ini akan memakan waktu beberapa jam. Waktu tepatnya tergantung pada ukuran aki mobil Anda. Mitsubishi memperkirakan soket tiga pin akan memakan waktu sekitar lima jam untuk mengisi ulang baterai Outlander PHEV, yang bisa menjadi semua yang Anda butuhkan jika Anda meninggalkan mobil untuk mengisi daya semalaman.

Untuk menemukan stasiun pengisian daya publik untuk mengisi ulang saat keluar dan sekitar, gunakan navigasi satelit internal mobil Anda (kebanyakan PHEV memilikinya), unduh aplikasi smartphone misalnya Google Maps atau Waze. Ini semua menampilkan titik pengisian daya di dekat lokasi Anda saat ini, memberikan informasi seperti apakah saat ini sedang digunakan atau rusak, jenis sambungan kabel apa yang mereka miliki, berapa banyak yang mereka isi dan siapa yang mengoperasikannya.

Kunjungi juga: Rental Mobil Jakarta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Bagaimana Anda Mendapatkan Hak Untuk Menerjemahkan Karya Seseorang?

Saya ditanyai pertanyaan ini setiap beberapa bulan sekali, dan berpikir saya akan mencoba mengumpulkan beberapa jawaban untuk dilihat semua orang. Hal terpenting untuk diingat adalah bahwa setiap penulis berbeda: apa yang berhasil pada suatu waktu bisa menjadi pendekatan yang salah pada saat berikutnya. Begitu Anda berhenti memikirkannya, itu cukup jelas, […]

Subscribe US Now